Friday, October 7, 2011

Pohon Hakikat

Pohon Hakikat

Baik di mana pohon berdiri

Tegak berdiri membina diri

Tegak pohon penuh makna

Tegak pohon amat berguna

Tegak pohon ada kekuatannya

Tegak pohon bukan suratan

Hidup tersusun penuh bersistem

Hebat sistem aturan hidupmu

iklim dan alam penentu nama dan sifatmu

Dilereng tegak berdiri

Dilembah menjadi bakau penuh berakar

Untuk bernafas dan tumbuh selesa

Digunung batu kapur yang sukar

Sifatmu terus bertukar

Hidup terus menghijau

Tetap menyumbang jasa

Friday, April 1, 2011

Blog

Dah lama blog ini terbiar sepi. Hari ini apabila melihat isteri meminta anak membuat blog kelas tabikanya, aku teringat blog ku yang dah usang. Tiada masa untukku masukkan maklumat baru.

Thursday, January 13, 2011

Lama dah terbiar

Lama dah tak jengok blog ni. Tak sempat untuk ku update.

Saturday, January 16, 2010

Sesat

Rasa seperti mahu menangis. Inilah pertama kali aku tersesat di rimba. Ini bukanlah kali pertama aku mencaghi rotan. Aku dah biasa mengikut bapa aku kehutan mencaghi rotan. Aku dah biasa dengan Arwah Awang Judin Mereka telah mengajar aku bagaimana hendak mencari rotan, menanda laluan supaya dapat mencari jalan balik. Serba sedikit aku telah mempelajari teknik-teknik mencari rotan.

Untuk kali ini aku tidak bersama dengan bapaku atau arwah Awang Judin. Tapi kali ini aku pergi dengan Din Cak, Meli Tok Yan dan beberapa oghang lagi yang aku dah tak ingat lagi siapa mereka. Kami semua berpakat memilih hari sabtu sewaktu cuti sekolah untuk mencari rotan.

“Meli….Meliiii” aku melaung nama kawanku. Suara laungan aku berbunyi sahut-sahutan dirimba. Ketika itu aku seorang diri di dalam kawasan berbatu besar di suak bukit. Bersama aku ketika itu terdapat dua batang rotan yang agak panjang yang aku tarik untuk di bawa pulang.

Aku takut. Takut keseorangan di dalam rimba. Takut tak mampu menyanggah bukit untuk menarik rotan. Takut tak dapat mencaghi jalan pulang. “dinnnn…” aku memanggil kawan aku yang seorang lagi. Laungan aku bersahut-sahutan lagi di rimba.

Aku gagahkan diri menarik rotan melalui gugusan batu hampar. Seluruh tenaga aku kerahkan. Akhirnya aku berjaya menaiki suak bukit tersebut. Aku masih tidak dapat mencari jalan pulang. “Ya Allah tolonglah aku”.

Badan menjadi seram sejuk. Perut mula berbunyi. Aku amat lapar. Aku jangka boleh balik awal hari ini. Bekalan aku kehutan hanya beralaskan air masak semata-mata. Hari sudah semakin gelap. Langkah semakin longlai.

Tuhan masih menyayangiku. Aku dapat berjumpa dengan kawan-kawan. Kami sampai ke rumah pada jam 7.00 malam. Rotan yang aku jual pada hari itu bernilai RM 2.20. Mulai hari itu aku menanam azam untuk merubah haluan hidup.

Inilah kenangan sebagai azimat untuk merubah diriku. Kita adalah apa yang kita fikirkan.

Sunday, October 11, 2009

Maafkan Cikgu

DIPETIK DARI EMAIL YG DI HANTAR OLEH SEORANG KAWAN.

MAAFKAN CIKGU

Saya sangat mengkagumi kerjaya sebagai guru sekolah. Sebuah kisah yang saya paparkan ini saya ulangi dari kisah benar seorang guru beberapa tahun yang lalu.
Ceritanya:
Saya mengajar di sekolah rendah di tengah2 bandaraya Kuala Lumpur . Saya mengajar sesi petang. Salah seorang murid saya setiap hari datang lambat ke sekolah.. Kasut dan bajunya selalu kotor. Setiap kali saya bertanya tentang baju dan kasutnya dia hanya berdiam diri.
Saya masih bersabar dengan keadaan pakaiannya, tetapi kesabaran saya tercabar dengan sikapnya yang setiap hari datang lambat. Pada mulanya saya hanya memberi nasihat. Dia hanya menundukkan kepala tanpa berkata2 kecuali anggukkan yang seolah2 dipaksa. Kali kedua saya memberi amaran, dia masih juga mengangguk tetapi masih juga datang lambat keesokannya. Kali ketiga saya terpaksa menjalankan janji saya untuk memukulnya kalau masih lambat. Anehnya dia hanya menyerahkan punggungnya untuk dirotan . Airmata saja yang jatuh tanpa sepatah kata dari mulutnya.

Keesokan harinya dia masih juga lambat, dan saya memukulnya lagi. Namun ia masih tetap datang kesekolah dan masih tetap lambat.
Suatu hari saya bercadang untuk mengintipnya ke rumahnya. Setelah mendapatkan alamatnya, saya meneruskan niat saya. Dia tinggal di sebuah kawasan setinggan tidak berapa jauh dari sekolah. Keadaan rumahnya sangat daif. Saya nampak murid saya itu sedang berdiri di depan rumahnya dalam keadaan gelisah. Seorang wanita yang mungkin ibunya juga kelihatan gelisah.
Lebih kurang pukul 1.30 seorang anak lelaki sedang berlari2 sekuat hati menuju ke rumah itu. Sambil berlari dia membuka baju sekolahnya. Sampai di depan rumah baju dan kasutnya diserahkan pula kepada murid saya yang terus bergegas memakainya. Sebelum pakaian sekolah sempurna dipakai, dia sudah berlari ke arah sekolah.

Saya kembali ke sekolah dengan penuh penyesalan. Saya memanggil anak itu sambil menahan airmata yang mula tergenang.
"Maafkan cikgu. Tadi cikgu pergi ke rumah kamu dan memerhatikan kamu dari jauh. Siapa yang berlari memberikan kamu baju tadi?"
Dia terkejut dan wajahnya berubah.
"Itu abang saya. Kami kongsi baju dan kasut sebab tak ada baju lain. Itu saja baju dan kasut yang ada. Maafkan saya, cikgu." Jawabnya
"Kenapa kamu tak beritahu cikgu dan kenapa kamu biarkan saja cikgu pukul kamu?"
" Mak pesan, jangan meminta2 pada orang, jangan ceritakan kemiskinan kita pada orang. Kalau cikgu nak pukul serahkan saja punggung kamu."
Sambil menahan airmata yang mula berguguran saya memeluk anak itu, "Maafkan cikgu, ........"
Kejadian itu cukup menginsafkan saya. Selepas itu saya cuba membantunya setakat yang mampu.

Cerita2 begini membantu melembutkan hati yang keras. Kata seorang guru, sekiranya hati kita mula keras lembutkanlah dengan perkara2 berikut;
i.. Solat sunat
ii. puasa sunat
iii. berzikir
iv. bersedekah
v. mengusap rambut anak yatim
vi. mendengar cerita2 kesusahan orang lain
vii. membantu orang susah

Raya Dah Berlalu

Sebelum raya yang lepas saya telah berpeluang mengikuti tazkirah di Masjid Rafeh, Taman Uda. Dalam tazkirah tersebut ustaz telah menyampaikan pengajaran supaya melaksanakan ibadat sunat iaitu Takbir Raya pada malam raya hinggalah sebelum sembahyang sunat hari raya.

Ustaz juga menjelaskan amalan orang dulu-dulu mengenai mereka akan menangisi pemergian ramadan dan berdoa selama 6 bulan selepas pemegian ramadan supaya amalan yang dibuat dalam ramadan diterima oleh Allah.

Selepas 6 bulan berdoa supaya amalan mereka diterima, seterusnya mereka berdoa supaya dipanjangkan umur pula supaya mereka dapat hidup hingga kebulan ramadan yang ditunggu.

Kenapa begini perlakuan mereka? Ini adalah kerana fadilat bulan ramadan yang maha luas sepertimana dijanjikan allah itulah amat diharapkan.

Thursday, September 17, 2009

Selamat Hari Raya

Kepada semua ambo nak ucapkan selamat berhari raya, maaf zhahir dan batin. Berhati-hatilah semasa memandu. Selamat bertemu dengan keluarga tersayang dan kembali ke kampung tercinta.